May 15, 2021

Gina Classics

Gina Classic Blog

Pangeran Harry Dikabarkan Bergegas Pulang untuk Pemakaman Pangeran Philip, Meghan Markle Tidak Ikut

Pangeran Harry dilaporkan membuat rencana mendesak pulang ke Inggris untuk pemakaman kakeknya, Pangeran Philip, tetapi tanpa Meghan Markle. Dilansir Wales Online, kepulangan Harry ke Inggris akan menjadi pertemuan pertamanya dengan keluarga kerajaan semenjak dia berhenti dari tugas Kerajaan, dan terlibat dalam wawancara eksplosif dengan Oprah Winfrey. Menurut sebuah sumber yang dikutip oleh The Mirror, istri Harry, Meghan Markle (39) tidak ikut terbang ke Inggris karena tengah hamil.

Harry (36), dikatakan sama bersedihnya dengan keluarganya atas kematian sang kakek, Pangeran Philip Duke of Edinburgh (99) yang diumumkan pada hari Jumat (9/4/2021). Sumber Mirror mengatakan Harry sudah berbicara dengan beberapa anggota Keluarga Kerajaan mengenai rencananya untuk kembali tepat waktu untuk memberikan penghormatan terakhir. Orang dalam itu berkata: "Dia bilang dia ingin bersama semua orang dan sudah mengatur jadwal untuk pulang."

Sementara itu, Harry dan Meghan memberikan penghormatan kepada Duke hari ini dengan mengganti halaman beranda situs web yayasan amal Archewell mereka dengan pesan yang berbunyi: "Dalam memori penuh kasih yang Mulia Yang Mulia Duke of Edinburgh. 1921 2021." Pangeran Philip, Duke of Edinburgh meninggal dunia di usia 99 tahun, Istana Buckingham mengumumkan Jumat (9/4/2021).

Istana Buckingham merilis pernyataan: "Dengan kesedihan yang mendalam Yang Mulia Ratu telah mengumumkan kematian suaminya yang tercinta, Yang Mulia Pangeran Philip, Duke of Edinburgh. "Yang Mulia meninggal dengan damai pagi ini di Kastil Windsor."

Dilansir Sky News, belum ada rincian resmi yang dirilis tentang pemakaman Pangeran Philip, tetapi diyakini ia akan diberikan pemakaman seremonial kerajaan, bukan pemakaman kenegaraan, sesuai dengan keinginannya. Ratu akan menandatangani rencana terakhir dalam beberapa hari mendatang. Pangeran Philip telah menjadi suami Ratu Elizabeth selama lebih dari tujuh dekade.

Tetapi sebelum Ratu naik tahta pada 1952, pernikahannya pada 1947 sempat memicu ketegangan di antara beberapa orang yang mengkhawatirkan hubungan politiknya serta akar Jermannya. Dalam serial The Crown, Pangeran Philip diperankan oleh Tobias Menzies dan Matt Smith, tetapi apa lagi yang kita ketahui tentangnya? Berikut profil dan biografi Pangeran Philip Duke of Edinburgh, dikutip dari .

Pangeran Philip lahir di Corfu, Yunani pada 10 Juni 1921. Ia adalah putra tunggal Pangeran Andrew dari Yunani. Ibunya adalah Putri Alice dari Battenberg.

Oleh karena itu, Philip menyandang gelar 'Pangeran Yunani dan Denmark'. Di usia 18 bulan, Pangeran Philip dan keluarganya harus meninggalkan Yunani. Yunani saat itu menjadi tidak stabil secara politik dan pamannya, Raja Yunani, Konstantinus I, terpaksa turun tahta.

Khawatir akan keselamatan keluarga, paman Pangeran Philip, Raja George V memerintahkan kapal Angkatan Laut Kerajaan untuk membawa mereka. Pangeran Philip muda dibawa ke tempat yang aman di tempat tidur yang terbuat dari kotak oranye. Selama Perang Dunia Pertama, Pangeran Louis dari Battenberg, kakek Pangeran Philip, mengubah nama keluarga menjadi Mountbatten.

Pangeran Phillip mengadopsi nama ini ketika dia dinaturalisasi dan melepaskan gelar Kerajaannya untuk menikahi Putri Elizabeth. Setelah pernikahannya, Pangeran Phillip dianugerahi gelar Duke of Edinburgh, Earl of Merioneth, dan Baron Greenwich. Pangeran Philip bergabung dengan Angkatan Laut Kerajaan sebagai kadet pada 1939.

Ia mengikuti jejak kakeknya, Pangeran Louis yang merupakan Laksamana Armada dan Penguasa Laut Pertama. Setelah menyelesaikan pelatihan awalnya di bawah naungan Kadet Terbaik, Pangeran Philip menghabiskan enam bulan di Samudra Hindia sebagai Midshipman di atas kapal perang HMS RAMILLIES pada tahun 1940. Pangeran Philip kemudian dipromosikan menjadi sub letnan dan diangkat ditugaskan di kapal penghancur HMS WALLACE.

Pada 1942, ia menjadi Letnan Satu kapal di usia 21 tahun dantahun 1952 dipromosikan menjadi Komandan. Namun, karier angkatan lautnya berakhir setelah kematian ayah mertuanya, Raja George VI. Pada usia 17 tahun, Pangeran Philip bergabung dengan kapal perang HMS VALIANT, yang bertempur di Pertempuran Cape Matapan.

Philip bertanggung jawab atas kontrol lampu sorot kapal, memungkinkan VALIANT untuk menentukan kapal musuh dalam kegelapan. Untuk pekerjaan ini, dia disebutkan dalam berita tertulis. Pangeran Philip kemudian diangkat menjadi Letnan Satu dari kapal perusak kelas W, HMS WHELP, yang dikirim di Teluk Tokyo ketika Jepang menandatangani penyerahannya.

Pada Juli 1947, pertunangan Letnan Philip Mountbatten dengan Putri Elizabeth diumumkan. Empat bulan kemudian, pada 20 November, mereka menikah di Westminster Abbey. Putri Elizabeth dan Duke of Edinburgh menghabiskan sebagian dari bulan madu mereka di Broadlands di Hampshire, rumah Earl Mountbatten dari Burma dan Birkhall, yang terletak di kawasan Balmoral.

Ratu dan Pangeran Philip memiliki empat anak, yaitu Pangeran Charles, Pangeran Wales lahir yang lahir tahun 1948. Putri Anne, Putri Kerajaan, lahir dua tahun kemudian. Setelah naik takhta, pasangan itu memiliki dua anak lagi: Pangeran Andrew, Duke of York, lahir pada tahun 1960, dan Pangeran Edward, Earl of Wessex, lahir pada tahun 1964.

Pangeran Philip sangat tertarik pada sains, industri, dan teknik. Dia telah mengunjungi stasiun penelitian dan laboratorium, tambang dan pabrik batubara, pekerjaan teknik, dan pabrik industri semuanya dengan tujuan untuk memahami, dan berkontribusi pada peningkatan, kehidupan industri Inggris. Masalah lingkungan dan konservasi juga menjadi perhatian besar Pangeran Philip.

Khawatir dengan polusi asap knalpot, ia mulai menggunakan mobil listrik pada 1960 an. Sejak mengunjungi Antartika dan Atlantik Selatan pada tahun 1956 57, Pangeran Philip telah mengabdikan dirinya untuk meningkatkan kesadaran publik tentang hubungan manusia dengan lingkungan. Duke juga merupakan olahragawan yang rajin dan suka polo, mengemudi kereta, dan berlayar.

Dia juga seorang pilot yang memenuhi syarat dan merupakan anggota pertama dari keluarga Kerajaan yang pernah terbang dari Taman Istana Buckingham dengan helikopter.